Riwayat Hidup Bartolomeus Dias


Bartolomeus Dias (bahasa Inggris: Bartholomew Diaz) (Algarve, 1450 – Tanjung Harapan, 29 Mei 1500) adalah seorang penjelajah Portugis yang berlayar mengelilingi Tanjung Harapan, ujung selatan dari Afrika. Pada tahun 1481, ia menyertai Diogo de Azambuja melakukan ekspedisi di Pantai Emas. Bartolomeu Dias adalah seorang ksatria istana kerajaan, kepala penjaga gudang kerajaan dan ahli berlayar dari pasukan perang São Cristóvão (Saint Christopher). Raja John II dari Portugal menunjuk dia pada tanggal 10 Oktober 1486 sebagai kepala ekspedisi untuk berlayar mengelilingi ujung selatan Afrika dengan harapan mencari rute perdagangan baru menuju ke Asia.


Dias adalah seorang Knight dari pengadilan kerajaan, pengawas gudang kerajaan, dan berlayar-master dari perang-orang-, São Cristóvão (Saint Christopher). Raja John II dari Portugal menunjuk dia, pada 10 Oktober 1486, untuk kepala ekspedisi untuk berlayar di sekitar ujung selatan Afrika dengan harapan mencari rute perdagangan ke India. Tujuan lain dari ekspedisi ini adalah untuk mencoba untuk meninjau negara-negara yang dilaporkan oleh João Afonso de Aveiro (mungkin Ethiopia dan Aden) dengan yang diinginkan Portugis hubungan persahabatan. Dias juga dikenakan mencari tanah diperintah oleh Prester John, yang adalah seorang pendeta Kristen dongeng dan pangeran Afrika.

Dias meninggalkan Lisbon di bulan Agustus, 1487 memimpin ekspedisi tiga kapal. utama-Nya, São Caravel Cristóvão, dikemudikan oleh Pero de Alenquer. Yang Caravel kedua, Pantaleão São, diperintahkan oleh João Infante dan dikemudikan oleh Alvaro Martins. saudara Dias ‘Pero Dias adalah kapten kapal memasang persegi dukungan dengan João de Santiago sebagai pilot.

Ekspedisi berlayar selatan sepanjang pantai Barat Afrika. Extra ketentuan dijemput di tengah jalan di benteng Portugis Sao Jorge de Mina di Gold Coast. Setelah berlayar terakhir Angola Dias mencapai mencapai Golfo da Conceição (Walvis Bay) pada bulan Desember. Setelah mengitari Tanjung Harapan pada jarak yang cukup, Dias lanjutan timur dan dimasukkan apa yang ia bernama Aguada de Sao bra (Teluk Saint Blaise) – kemudian berganti nama menjadi Mossel Bay – pada 3 Februari 1488. ekspedisi Dias mencapai titik terjauh pada 12 Maret 1488 ketika mereka berlabuh di Kwaaihoek, dekat muara Bushman’s River, di mana padrão-the Padrão de São Gregorio – didirikan sebelum kembali [2] Dias ingin terus berlayar ke. India, tetapi ia terpaksa kembali saat krunya menolak untuk melangkah lebih jauh [3] Ia hanya pada perjalanan pulang bahwa ia benar-benar menemukan Tanjung Harapan, Mei 1488.. Dias 
kembali ke Lisbon pada bulan Desember tahun itu, setelah tidak adanya enam belas bulan.


Penemuan bagian sekitar Afrika signifikan karena, untuk pertama kalinya, Eropa bisa perdagangan langsung dengan India dan bagian-bagian lain di Asia, melewati rute darat melalui Timur Tengah, dengan tengkulak mahal. Laporan resmi ekspedisi telah hilang.

Dias awalnya bernama Tanjung Harapan di “Tanjung Badai” (Cabo das Tormentas). Ia kemudian diganti oleh Raja John II dari Portugal ke Tanjung Harapan (Cabo da Boa Esperança) karena mewakili pembukaan rute ke timur.

Setelah upaya awal, Portugis mengambil cuti selama satu dekade dari eksplorasi Samudera Hindia. Selama hiatus itu, kemungkinan bahwa mereka menerima informasi berharga dari seorang agen rahasia, pero da Covilha, yang telah dikirim darat ke India dan kembali dengan laporan yang berguna untuk navigator mereka. [4]

Menggunakan pengalamannya dengan perjalanan eksploratif, Dias membantu dalam pembangunan Gabriel São dan kapal adik nya, Rafael São yang digunakan oleh Vasco da Gama mengelilingi Cape dan melanjutkan rute ke India. Dias hanya berpartisipasi di leg pertama perjalanan da Gama, sampai Cape Verde Islands. Dia kemudian salah satu panglima ekspedisi India kedua, dipimpin oleh Pedro Alvares Cabral. armada pertama ini mencapai pantai Brasil, mengambil kepemilikan itu pada tahun 1500, dan kemudian dilanjutkan ke arah timur ke India. Dias tewas di dekat Tanjung Harapan bahwa ia presciently telah bernama Tanjung Badai. Empat kapal mengalami badai besar dari jubah dan hilang, termasuk Dias ‘, pada tanggal 29 Mei 1500. Sebuah kapal karam ditemukan tahun 2008 oleh Namdeb Diamond Corporation off Namibia pada awalnya dianggap mungkin kapal Dias ‘, [5] Namun, pulih koin berasal dari waktu kemudian.

Dias menikah dan memiliki dua anak:

* Simão Dias de Novais, yang meninggal belum menikah dan tanpa masalah
* António Dias de Novais, seorang Ksatria Ordo Kristus, menikah dengan (rupanya itu relatif, karena nama de Novais ini ditularkan melalui keturunan kakaknya) Joana Fernandes, putri Fernao Pires dan istri Guiomar Montes (dan adik Brites Fernandes dan Fernao Pires, menikah dengan Ines Nogueira, putri Jorge Nogueira dan istri, dan punya masalah). cucu Dias ‘Paulo Dias de Novais adalah penjajah Portugis di Afrika pada abad 16. cucu Dias ‘, Guiomar de Novais menikah dua kali, sebagai istri kedua ke Dom Rodrigo de Castro, anak Dom Nuno de Castro dan istrinya Joana da Silveira, oleh siapa dia Dona Paula de Novais dan Dona Violante de Castro, baik meninggal belum menikah dan tanpa masalah, dan untuk Pedro Correia da Silva, anak alami Cristóvão Correia da Silva, tanpa masalah.
Anda sedang membaca artikel tentang Riwayat Hidup Bartolomeus Dias dan anda bisa menemukan artikel Riwayat Hidup Bartolomeus Dias ini dengan url http://aplikasiterunik.blogspot.com/2012/05/riwayat-hidup-bartolomeus-dias.html, anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel Riwayat Hidup Bartolomeus Dias ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda, namun jangan lupa untuk meletakkan link Riwayat Hidup Bartolomeus Dias sumbernya.

Artikel Terkait:

0 comments:

Post a Comment

Aplikasi Terbaru Dan Terunik © 2011 Aplikasi Terunik. All Rights Reserved